Thursday, March 5, 2015

It's Friday, Again.

Assalamualaikum, jummat yang penuh dengan barokah. Alhamdulilah, atas segala nikmat yang Allah berikan kepada kita. Sehingga kini, Dia Yang Maha Kaya masih memberikan kecukupan atas setiap rezeki yang di catukan untuk setiap hamba-hambaNya. Marilah kita sentiasa bersyukur di hati, dengan merasai kecukupan atas segala yang ada pada diri kita. Allah ada berfirman, jika kita bersyukur, maka Dia akan tambahkan lagi. Suka kan?

=)
Petikan dari tausiyah Habib Ali Zainal Abidin :-

"Sedikit kamu bersyukur lebih baik daripada banyak (tapi) kamu tak mampu nak pikul.. Siapa yang tahu rahasia yang terbaik untuk kita?.. Allah SWT..”

اللهم صل على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم


Marilah kita perbanyakkan selawat atas nabi muhammad sollallahu alaihi wassalam. Rindu kan kita untuk bertemu dengan kekasih Allah ini. Mendengar kisahnya sudah cukup untuk membuatkan hati kita basah. Moga kita tergolong dalam kalangan mereka yang mendapat syafaat dari nabi muhammad sollallahu alaihi wassalam. Rindu untuk bertemu dengan baginda. Rindu. Mulianya baginda, atas setiap cerita yang didengar di telinga ini, tiada satu pun kisah yang membuatkan kita tidak teruja.

Ya Allah, kuatkan aku tempuhi hari di hadapan. Kukuhkan langkah kaki ini. Sabar. Allah ada. :')

Di bawah ini ada satu kisah yang cukup menarik hati saya. Selamat membaca, lihatlah sejauh mana sifat tawadduk kita...jauh lagi...Allahu Allah.



Diceritakan oleh Habib Ali Zaenal Abidin di kuliahnya mengenai seorang pemuda yg tawadduk.
Dikatakan setelah bertahun-tahun menuntut ilmu seorang pemuda menyatakan hasrat kepada ayahnya untuk mengajar akan ilmu yang telah beliau pelajari akan tetapi dihalang oleh ayahnya.
Akan tetapi ayahnya menyuruh pemuda itu untuk pergi ke pasar mencari orang yang lebih rendah kedudukan daripada dirinya..Maka pemuda itu pergi ke pasar dan mencari seseorang yang lebih jahil dari dirinya.
.
Akhirnya beliau menjumpai lelaki tua yang sedang memegang botol arak, lalu tibanya waktu solat seluruh penduduk di pasar pergi ke masjid menunaikan solat. Sekembalinya dari solat, pemuda itu mendapati lelaki tua itu masih memegang botol arak dan juga tidak menunaikan solat. Berkata di dalam hatinya pasti ini lebih jahil dariku.
.
Sebelum mendekati lelaki tua itu terdetik di hati pemuda itu mengatakan lelaki tua ini jauh lebih tua dari aku, dia telah islam dulu sebelum aku, mungkin saja ini baru hari pertama melakukan dosa sedangkan mungkin bertahun-tahun sebelumnya dia melakukan amal kebaikan. Jika beliau meninggal mungkin timbangan pahalanya lebih berat daripada dosanya. Pemuda itu meninggalkan lelaki tua itu dan teruskan mencari.
Akhirnya pemuda itu bertemu dengan seekor anjing dan berkata pasti saja aku lebih mulia dari anjing ini, anjing ini tidak berakal. Lalu terdetik dalam hatinya di Yaumal Mahsyar kelak, aku akan disoal di hadapan Allah ﷻ tetapi anjing ini tidak,manakala aku akan dihisab oleh Allah ﷻ tetapi anjing ini tidak, aku akan melintasi titian sirat tetapi anjing ini akan hilang begitu sahaja menjadi debu.
Andai aku gagal melintasi titian sirat nescaya diriku lebih hina dan anjing ini lebih mulia daripada aku..Beliau pulang ke rumahnya ditanya oleh ayahnya "Kamu sudah jumpa orang yang jahil dari kamu..?" kata pemuda itu "Tidak, aku tidak jumpa seorangpun yang jahil daripada aku melankan aku merasa diriku lebih jahil dari orang lain.
Kata bapanya "Sesungguhnya kamu telah masuk kepada pintu Tawadduk, keluarlah untuk memberi ilmu yang bermanfaat kepada masyarakat.
Wallahualam

                                                                            Al-Sobru

Saturday, February 28, 2015

Sejernih Sinar Matamu

Bissmillah~~

Harini ni sy nk share satu kisah. Ini kes masa mula2 nak masuk sem8 baru ni. Kisahnya mcm ni, mak sy haritu dia ada tgk gmbr baju di butik MODEST CULTURE. Tahu tak butik apa tu?? ke tak pernah dengar? haaaa, bagi yang tak pernah dengar khususnya untuk kaum hawa, butik Modest Culture ini adalah inspired by Prof Muhaya. All baju and jubah dia SOLAT READY. Harga memang mahal la, bagi yang tak bergaji lagi mcm sy, mampu tengok je la dengan senyuman yang kurang shomel. So, hari mak dgn abh nk hantar sy ke UM, kiteorg pergi lah ke butik tu...dekat kajang okeyyy...jauh! hahaha

Sampai sana dalam kul 12 tengah hari. Hari jummat. Abah dan adik sy drop kami di butik tu, diaorg pergi solat jummat laa...so, boleh la lelama sikit dekat modest culture tu...maklumlah perempuan bila tgk baju mcm nak beli rumah je.

TIK TOK TIK TOK~~

Siap beli semua, pastu kami stay dlm tu lagi sementara tunggu hero2 balik dari solat jummat. OKEYYY~ Yang bestnya, butik tu..ada kt satu sudut tu, dia ada letak semua buku2 prof muhaya di situ. So, apa lagi..baca lah!!! haha. Seriously, best sangat dlm butik tu, tenang, relax and so on lah..

Haritu rasa mcm terdetik nak baca buku prof muhaya yang tebal gilee...tajuk dia...alaaa, lupa!

jap

GOOGLE



SEJERNIH SINAR MATAMU. Haaaa, tu tajuknya. Ada la sempat baca beberapa cerita pasal prof muhaya. Sebenarnya, memang dari dlu lagi sy sangat kagum dengan prof muhaya, dan memang memasang cita-cita untuk membuat lasik mata dengan prof muhaya, insyaAllah jika diizinkan dariNya. Satu kisah yang sangat membuat saya tersangatlah sebak dalam buku prof itu ialah bila prof menceritakan tentang anak lelakinya iaitu anak bongsunya juga dan seorang sahaja anak lelaki. Al-fatihah untuk arwah anaknya. Ye, sebenarnya Prof Muhaya telah kehilangan seorang anaknya. Allah lebih menyayanginya dengan mengambil semula pinjam yang di berikan kembali semula padaNya.

Anaknya tak seperti kanak-kanak normal yang lain. Anaknya tak dapat mengingati ilmu yang di ajar di sekolahnya. Bahkan, namanya sendiri pun dia tak dapat ingat. Ada banyak lagi cerita di sebalik pemergian anaknya.

Saya sebak dan tak dapat menahan air mata saya bila saya mengetahui hal ini. Sebab apa yang kita nampak, prof muhaya merupakan seorang yang sangat bersemangat dan berjiwa besar. Namun, bila saya tahu akan hal ini, ia membuatkan hati saya rasa sedih. Mungkin saya rasa hidup saya dah cukup tersangat menderita dengan beberapa ujian dariNya. Namun, melihat akan cerita prof, saya terdetik, derita itu jangan kita ukur dengan kekurangan diri kita.

Lihat kisah2 orang lain di luar sana, kalau sy berada di tempat prof muhaya, saya belum tentu boleh bangkit semula menjadi insan yang hebat seperti prof seperti sekarang.
Jauh di sudut hati saya ingin berkata bahawa jalan sebuah kehidupan ini bukanlah jalan yang di hampari dengan karpet merah dan bunga-bunga ros yang berterbangan, malah ianya di taburi penuh dengan duri-duri yang tajam. Apa harapan untuk kita teruskan hidup kehadapan adalah Allah menjanjikan kita sebuah syurga bagi mereka yang beriman dan beramal soleh. Ukurlah sendiri iman kita. Sejauh mana janji kita pada Allah azza wajala dan sejauh mana juga amal kita padaNya.

Benar,
Mati itu permulaan hidup.



Hidup adalah
Sebuah perjalanan
Terselit Hikmah di sebaliknya.










Thursday, February 26, 2015

Sayap kanan

Haram-haramkah aku
Bila hatiku jatuh cinta
Tuhan pegangi hatiku
Biar aku tak jadi melanggar
Aku cinta pada dirinya
Cinta pada pandang pertama
Sifat manusia ada padaku
Aku bukan Tuhan
Haram-haramkah aku
Bila aku terus menantinya
Biar waktu berakhir
Bumi dan langit berantakan
Aku tetap ingin dirinya
Tak mungkin aku berdusta
Hanya Tuhan yang bisa jadikan
Yang tak mungkin menjadi mungkin
Aku hanya ingin cinta yang halal
Di mata dunia juga akhirat
Biar aku sepi aku hampa aku basi
Tuhan sayang aku
Aku hanya ingin cinta yang halal
Dengan dia tentu atas izinNya
Ketika cinta bertasbih
Tuhan beri aku cinta
Ku menanti cinta…



Sunday, December 28, 2014

Jangan hilang kesabaran itu

Kalau saya la kn, bila duduk di kolej, perkara yang kita nak jaga ialah hati kawan2 kita. Bagaimana nak menjaga hati kawan itu berbalik kepada mengenal kawan kita itu mcm mana dahulu. Tak semua kawan2 kita adalah kawan yang mengenal siapa kita. Dan satu benda yang saya sangat "sensitif la kot" waktu2 nak exam ni, saya amat menginginkan ketenteraman jiwa dan ruhi saya. Saya amatlah peka akan hal ini sebenarnyaaaaaaa tapi tak semua orang faham apa yang kita nak.

Dan juga sebolehnya, waktu2 nak exam ni kan...tolonglaaaa...kita menjaga keselesaan kawan2 kita. Mungkin ada kawan2 kita yang tak suka bila ada orang lain berada di dalam bilik kerana dia ingin fokus study dan juga yang paling penting untuk beribadat pada Dia. Saya memang tak selesa untuk melakukan sesuatu yang biasa saya buat, tpi bila orang lain ada dalam bilik, saya jadi mcm tak boley nk buat..tak tahu la saya ni orang panggil jenis apa, tapi memang saya jenis macam nie...tak kesah la kalau nk duduk 1 @ 2 hari..tpi kalau dh lama sangat dh, seriously...saya tak selesa..tpi memang tak terucap la mulut ni nk cakap...hemm, btw, walau siapa pn kita berkawan kn, hati kawan tu tolong la jaga...jangan ingat keperluan kita je, keperluan kawan2 kita dan hak mereka pun kena jaga...

Ya Allah, berikanlah aku kesabaran, iaini kesabaran yang berguna dan bukanlah yang sia-sia. Bila kita penat dengan manusia, tak usah bimbang, Allah ada. Apa2 masalah minta pada Dia dahulu, kerna Allah yang bagi kita ujian itu, dan dengan Dia juga kita dapat jalan keluar dari urusan itu..

astagfirullah halazim..
astagfirullah halazim...
astagfirullah halazim..

rasa mcm tak mampu dh~~
sabar lah hati, Allah nak uji sikit je...

  suka sangat dengar lagu ni..ya Allahu ya Allah~~
=(

Friday, December 19, 2014

Masa, di mana di habiskan?

Kita,
walau sibuk mana dengan dunia,
jangan pernah tinggalkan solat,
untuk apa Allah pinjamkan nyawa kalau tak nak taat pada Sang Pencipta,
sia-sia hidup,
bagai debu yang bertebaran di hembus angin,

Kau,
tolong ingatkan aku tentang Dia,
kerna aku tahu iman aku bukan selalu di atas,
tegurlah bila aku jauh tersasar pada dunia,
jangan marah,
kerna aku takut nanti aku bisa benci dahulu dari berubah,

Kita,
punyai sosok badan yang masih lagi kuat untuk beribadat pada Dia,
mengapa digunakan ia pada jalan yang salah,
bukan tak boleh ambil dunia,
tapi ambillah sekadarnya,

Aku,
bukan dan langsung bukan seorang yang baik,
malah banyak amalan yang compang camping,
dosa tak terkira banyaknya,
tapi selagi ada nafas,
biarlah jasad terus tetap berusaha mencari redhaNya,

Kata ulamak,
Jangan dengki pada orang lain tentang perihal dunia,
kerna ianya hanya sementara dan tak membawa pada kebaikan,
tapi berusahalah menjadi seorang yang taat pada Tuhan,
seperti mereka2 yang berusaha mencari bekal di akhirat sana nanti.


Petikan Tazkirah Jumaat Syeikh Muhamamad Nuruddin Al Banjari Al Makki.

Kita ingin mengingati diri sendiri kita, dengan peluang hidup yang Allah beri, dengan amanah yang diberikan Allah itu merupakan tangungjawab yang dipertangungjawab ke atas kita di hari akhirat.

Sabda Baginda Nabi saw Tak akan melangkah kedua belah kaki anak kaki seorang hamba, melainkan akan ditanya 4 perkara, Ilmu pengetahuan dimana dia mempergunakan, masa remaja, kemana dia habiskan, umur kita, kemana kita gunakan, ilmu yang diberi, dengan cara apa kita laksanakan, dan Harta, dari mana dia dapat, dan kemana dia gunakan. 
Apakah kira ² , dengan masa yang amat suntuk, peluang yang sangat terhad, ternyata masa remaja kita dihabiskan dgn perkara yang sia ² . 
Islam tak larang kita bersukan, tak larang kita berhibur, tapi kita kena bijak. 
Kita ingin melahirkan generasi yang Nabi kata dalam hadith, pemuda yang menghabiskan masanya untuk ubudiyyah kpd Allah. Dengan Ibadahnya, dengan belajarnya, dengan hatinya, dengan kaki dan tangannya digunakan untuk mendapat redha Dari Allah ﷻ

Kemana masa remaja kita habiskan?

Kalau kita dapat mengawal nafsu dan mendidik diri ketika remaja, jaminannya naungan Arays di hari kiamat.
Jangan sampai waktu kita habis dengan perkara yang sia ² .

Tak ada amanah yang lebih besar dari amanah Allah ke atas pemerintah.

Ibu bapa kita adalah amanah yang Allah beri kpd kita, itu juga peluang untuk kita dapat kebahagaian yang abadi.

Didunia ada cabaran, didunia ada ujian tapi di akhirat adalah kekal abadi.

Ibu bapa kita amanah Allah kpd kita, utk kita taat, takzim, hormat, balasannya syurga yang abadi di sisi Allah.
Jangan sampai perbuatan kita mengecewakan Sayyiduna Rasulullah ﷺ .


Doakan kejayaan saya bersama rakan-rakan seperjuangan dalam menempuhi final exam bulan 1 2015 ini, insyaAllah...


Wednesday, December 10, 2014

Tentang rasa

MashaAllah, tabarakaAllah,
Milik Allahlah segala rasa,
milik Allahlah juga setiap detik yang terjadi di dunia ini,
Tuhan,
Allah Yang Maha Penyayang,
Allah Yang Maha Mendengar,
Allah yang memiliki segala-galanya,
Sungguh dan sungguh,
syukur aku padaMu tak akan pernah berhenti,
tangisan ini tidak mampu untuk aku meluahkan atas segala rasa,
Wahai Tuhan yang menciptakan aku,
dari tiada kepada ada,
dan nanti..mungkin esok atau sekejap lagi,
aku akan tiada sekali lagi,
benar..dunia hanya persinggahan,
dan di setiap ruang dan nafasku ini,
izinkan aku untuk sentiasa memujiMu,
izinkan aku untuk sentiasa belajar mengenaliMu,
izinkan aku untuk taat dan patuh padaMu,
izinkan aku untuk sentiasa merasa kebersamaan bersamaMu setiap masa,
cukuplah masa lampau untuk mengajar aku,
apa itu dunia yang sebenarnya,
aku letih dengan semua itu,
aku penat,
aku capet,
aku tak terdaya lagi,
aku ingin terus dan terus mengejar redhaMu hingga aku menemui sebuah pertemuan bersamaMu,
aku ingin....

Allah Yang Maha Melihat,
setiap ruas di tubuhku ini,
terdapat semua tentang kebesaranMu Tuhan,
aku merasa sesuatu,
sesuatu yang sukar untuk dibicarakan,
mungkin hanya dapat di rasa,
Terima kasih Ya Allah atas peluang yang Engkau hadirkan ini,
Tetapkanlah aku di sini,
selamanya...
matikan daku dalam husnul khotimah,
Tetapkanlah di jalan ini Ya Rabb,
hingga hujung nafas,
aku selamanya hambaMu yang damba Cinta dariMu,
Bahagia rasanya memiliki cinta yang suci,
cinta yang di balas dengan penuh kasih sayang,
cinta yang dapat di rasa di hati,
tak mampu untuk aku luahkan segala rasa,
cintaMu amat sempurna,
dan salam sejahtera kepada junjungan mulia nabi muhammad sollallahu alaihi wassalam serta ke atas ahli keluarga baginda dan sahabat-sahabatnya,
Allahumma solli ala sayyidina muhammad~~

#tentang rasa

Tempat kembali kita~~


Saturday, December 6, 2014

MAKNA MIMPI MENINGGAL DUNIA

Habib Jamal pada saat pengajian rutin di
masjid al huda embong arab malang
membahas bab mimpi, lalu Habib Jamal
menceritakan tentang mimpi almaghfurlah
Habib Munzir alaihi rahmatullah, rahmatan
wasi`ah,rahmatan lilabror
Pada saat di yaman Habib Munzir pernah
bermimpi meninggal lalu menanyakan
mimpinya ke Habib Umar bin hafidz, kata
habib umar berarti Allah telah mencabut
nafsumu kepada dunia
dan ternyata benar saja sampai meninggal
pun Habib Munzir tidak punya rumah.
Suatu hari Habib Munzir diundang oleh
seorang menteri namun Habib Munzir
tidak bisa hadir lalu menyuruh salah satu
ulama utk mewakili nya dan Habib Munzir
berpesan kepada ulama tersebut jika
acaranya sudah selesai kamu mampir
kerumah, setelah acara selesai ulama
tersebut datang kerumah Habib Munzir
ternyata Habib Munzir tak kunjung keluar
hingga 6 jam menunggu, akhirnya beliau
keluar sambil membawa kantong plastik
lalu Habib Munzir memberikan kantong
plastik itu ke ulama tersebut dan ternyata
isi kantong plastik itu adalah uang 650
juta, padahal beliau tidak punya rumah
namun punya uang sebanyak itu dan
dengan mudah memberikan nya ke orang
lain,
memang benar nafsu beliau terhadap dunia
telah dicabut oleh Allah.

*Subhanallah