Saturday, April 25, 2015

Tafakur

Sejauh-jauh mata memandang
Sedalam-dalam hati merasakan
Hanya setitik debu yang tertuang
Dalam syair pujian

Lepas hati memandang lautmu
Terheran diri pada langitmu
Berjuta kata tak cukup untuk
Melukis indahmu


Melihat bintang alangkah jauhnya
Melihat biru alangkah dekatmu
Melihat hutan
melihat gunung
Siapa menjagamu
Mendengar tangis dalam deritamu
Rasakan luka dihari-harimu
Pada siapa air mata ini ‘kan mengadu


Thursday, April 23, 2015

Kangen syurga

kak mum...

saya rindu~~

Al-fatihah

Ada apa pada solat dhuha

Assalamualaikum sahabat-sahabat sekalian,

Alhamdulilah untuk segala nikmat dari Dia. Hari ini kita dapat lagi bernafas seperti biasa dan saya pula dapat lagi menulis dengan sepuluh jari pinjaman dari Dia.
Alhamdulilah.
Kadang bila kita mendapat sesuatu yang tak kita sangka-sangka, kita mesti rasa nak ucap terima kasih kt Allah banyak2 kan?? =) rasa mcm tak cukup dengan ucapan terima kasih itu, sebab apa yang kita dapat itu betul2 kita tak pernah bayangkan.

Saya nak cakap kat sini tentang solat dhuha. Saya tahu ramai dikalangan kita mmg sudah tahu malah sudah pun istiqomah dengan solat dhuha. Alhamdulilah, tahniah untuk anda, moga Allah sentiasa memberi ruang dan waktu pada kita untuk terus istiqomah dalam apa jua yang kita lakukan. Solat dhuha ini merupakan tanda syukur kita pada Allah atas segala nikmat yang Dia telah bagi pada kita. Setiap tulang belulang juga ruas-ruas tulang kita ini, kita hadirkanlah sebagai tanda syukur kita padaNya. Allah akan bukakan rezeki pada kita dengan rezeki yang tak disangka-sangka. Tapi kekadang ada orang yang silap tafsir, mungkin bila dia buat solat dhuha dan dia rasa dia tak mendapatkan rezeki yang dia nak, then lepastu dia berhenti lakukan solat dhuha.

Oh, tidak...anda silap dengan tekaan itu...tetttt!

Jangan kerjakan sesuatu ibadah untuk mendapatkan sesuatu ganjaran dari Dia, sebab nanti kita mungkin akan berhenti melakukan ibadah itu bila kita tak mendapatkannya. Kerjakanlah sesuatu ibadah itu kerana Allah. Telah terlalu banyak nikmat dan rahmat yang Allah bagi pada kita ini. Macam saya, sudah 23 tahun saya mendapat nikmat dan rahmat dari Dia, tapi apa balasan kita pada Allah??

Hemmm...

Sikit baru amalan kita, dan kita tak tahu juga amalan2 yang kita buat itu diterima atau tidak dari Allah.

Istighfar.



Solat dhuha ini boleh di lakukan 2 rakaat. Kalau rajin lagi, boleh tambah 2 rakaat lagi.

Daripada Abu Dzar r.a., Rasulullah SAW bersabda: “Hendaklah masing-masing di antara kamu setiap pagi bersedekah untuk setiap ruas tulang badanmu. Maka tiap kali bacaan tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, dan setiap takbir adalah sedekah. Menyuruh kebaikan adalah sedekah, mencegah keburukan juga adalah sedekah. Dan sebagai ganti daripada itu semua, cukuplah mengamalkan dua rakaat solat Dhuha.”   (HR Ahmad, Muslim dan Abu Daud)
.
Paling banyak yang dikerjakan oleh Rasulullah ialah lapan rakaat dan paling banyak yang disabdakan oleh baginda ialah 12 rakaat. Paling sedikit yang boleh dikerjakan adalah dua rakaat.
Nabi Muhammad SAW  bersabda: “Wahai anak Adam! Janganlah sekali-kali kamu malas mengerjakan empat rakaat solat Dhuha, maka akan aku cukupkan keperluanmu sehingga waktu petang.”   (HR Al-Hakim dan At-Tabrani)

Apa yang saya tersentuh dengan solat dhuha ini ialah doa solat dhuha. subahanaAllah, sangat menyentuh hati.
Arti bacaan doa sholat dhuha :
“Ya Allah, sesungguhnya waktu dhuha adalah waktu dhuha-Mu, keagungan adalah keagunan-Mu, keindahan adalah keindahan-Mu, kekuatan adalah kekuatan-Mu, penjagaan adalah penjagaan-Mu, Ya Allah, apabila rezekiku berada di atas langit maka turunkanlah, apabila berada di dalam bumi maka keluarkanlah, apabila sukar mudahkanlah, apabila haram sucikanlah, apabila jauh dekatkanlah dengan kebenaran dhuha-Mu, kekuasaan-Mu (Wahai Tuhanku), datangkanlah padaku apa yang Engkau datangkan kepada hamba-hambaMu yang soleh”. 



#sesuatu yang dapat di rasa,
kadang tak mampu untuk diluahkan.
:')


Thursday, March 26, 2015

Titik hitam


  Moga dalam jagaan Allah sentiasa. Kalau ada jodoh, Allah akan temukan kembali kn? :)
  Selalu gembira tgk kawan2 yang selalu dapat apa yang dia nak. Pastu dia akan cakap, nasib baik aku tak buat yang tu dulu la, atau nasib baik aku tak pergi dulu aritu. I'm like...hemm..okey, ye la tu nasib baik dia...mmg la dia selalu bernasib baik. Padahal Allah yang dah atur semua tu. Pandanglah ke arah pandangan yang bermakna. Apa yang kita dapat semua datang dari dia.

hemm

kadang-kadang kita kena jaga mulut bila nak bercakap, takut ada kawan2 kita yang terasa dengan apa yang kita cakapkan. Sebab tu lah, orang yang beriman itu, adab dia sangat tinggi. Kadang kita tengok dia jalan pun, kita dh tahu bahawa orang ini sangat menjaga adab.

Semua orang dalam dunia ini nak bahagia, tapi Allah datangkan kebahagian seseorang itu dalam aturanNya yang berbeza dan tepat pada kehendak kita sebenarnya.

Alhamdulilah.
jangan merasa sedikit
sebaliknya,
bersyukurlah apa yang diberi.
itu sudah teramat cukup dari sisiNya.
Terima kasih Ya Allah.
salam jumaat.
Jom selawat banyak2.
 26/3/2015.




Saturday, March 21, 2015

Akhwat

Assalamualaikum...tak jawab dosa, kalau jawab sayanggggg... ^^

Alhamdulilah atas tiap-tiap nafas yang masih diberi pinjam oleh Dia. Mana mungkin kita boleh lalui perjalanan hidup tanpa pertolongan dari Dia. Pertolongan Allah itu sentiasa kita perlukan dalam setiap amal atau perbuatan kita. Tanpa pertolongan Allah kita tak akan mampu untuk berbuat apa2. Alhamdulilah. Saya pasti setiap masalah yang anda hadapi, anda pasti temui jalan keluarnya. Yang memberi jalan keluar dari setiap masalah itu hanyalah Allah. Jadi perbanyakkanlah bersyukur dalam hari-hari hidup kita. Tak akan selamanya kita di sini. Ambilah peluang yang diberi untuk berterima kasih pada Yang Maha Memberi. Kalau kawan kita tolong kita dalam kesusahan boleh pulak kita berterima kasih pada dia. Malah atas rasa terima kasih sangat2 kita tu, kekadang kita sanggup untuk mencari hadiah atau sesuatu utk beri pada kawan kita tu. Mengapa tidak pada Allah??



Saya teringat satu kisah yang berlaku dekat rumah saya. Begini. Di luar rumah saya akan sebatang pokok pisang ( sebatang @ sebuah?? ahhh, fail betul BM..APA-APA JE LAH hiks). So, ada lah beberapa orang yang lalu di rumah kami, dan mintak nak daun pisang tue. Ada seorang mak cik dan pak cik ni, ada lah dalam 2 @ 3 kali dah dia pernah ambik daun pisang tue. Kalau ambik daun pisang tu, sampai botak2 haaa daun pisang tue. hahah. Tak pe lah..kiteorg tak kesah pun. Ambilah makcik pakcik. Satu hari ni, mak cik dgn pak cik ni ada la ambik lagi daun pisang tu. Waktu tu mak saya nak keluar ( x igt pergi mana, sekolah kot ), lepastu mak cik dan pak cik ni bagi duit kt mak saya, xigt berapa ( tapi rasanya rm20 kot) (selalu x igt -_-), lepastu mak sy ambik jelah, lepas mak cik dan pak cik tu siap dh ambil daun pisang tu, ayah sy keluar, mereka ckp nk balik dh dan ckp terima kasih bnyk2. sebelum tu ayah sy dpt tahu lah yang mereka ada bagi duet kt mak sy sbb ambil daun pisang tu, ayah sy ckp xpyh la bgi duet, mmg nk bagi je kt orang daun pisang ni, ayah sy masuk dalam rumah, ambil duet, pastu bagi balik kt mereka. Nasib mereka ambil juga balik. hahaha..mcm2 lah. Mereka ckp terima kasih lagi dan balik. Bila masuk dalam rumah ayah sy cerita lah pasal tadi tue, lepastu ayah saya ckp, sepatutnya dia tak boleh atau tak payah ckp terima kasih kt kita, bukan hak kita semua tu. Terima kasih kt Allah. Lepastu sy ckp lah, sebab apa?? Ayah sy ckp, sebab bila orang ucap terima kasih kt kita, akan ada rasa riak atau bangga diri dalam diri, akan ada juga walaupun sedikit. Jadi ckp lah, xpyh la terima kasih. Terima kasih kt Allah. haaa, waktu tu mcm...hemmm betul lah apa ayah sy ckp tu. Mmg betul pun, bila orang beri penghargaan pada kita, akan ada rasa bangga diri dalam diri kita walau sedikit pun.

Moral of the story, sendiri pikiq lah! malas dh nk tulis hahah...takkkkk, sebenarnya nak cite pasal benda lain, tapi tercerita plk pasal ni. hahahahahhaha (ketawa dlm hati)

Saya nk cakap kt sini, bahawa akhwat itu tak akan pernah sama dengan kawan2 di sekeliling kita. Tak akan pernah sama. Bukannya saya ckp kawan2 di sekeliling kita ini tak baik, bukan okeyyyy. Dari segi pemahaman hati ke hati itu, akhwat lebih memahami dari kawan kita, Sebenarnya, kawan2 kita kan...mereka suka cerita-cerita je dengan kita, tapi bila kita nk luah sesuatu, dia akan ckp, hemmm...sy tak tau lah awak, awak pikir lah baik2 ye, pilih yang mana yang terbaik.

okeyyyy, omg omg omg!! saya nak kan jawapan okey, bukannya soalan balik, sebab saya tak leh pikir lah saya suruh awak fikir. -_-

hahahha

tapi betul lah, kebanyakkannya mcm tu kannnn.

But, then.. bila akhwat ni, kadang dia tak tahu pun mcm mana nak selesaikan masalah kita tu, tapi dia akan pura-pura buat-buat jawapan pada soalan kita tu. Paling tidak pun dia akan bacakan kita ayat-ayat CHENTA ALLAH kt kita.

MashaAllah.


Akhwat, tersangatlah baik.
Biar buruk mana pun dia,
Biar cela mana pun dia,
Tiap ucapannya itu menenagkan.

Akhwat ini,
kadang dia tak cakap banyak,
tapi dia fikir banyak,
kadang dia tak luahkan di depan kita,
tapi dia akan bersendirian,
kadang dia suka kacau akhwat lain,
tapi dalam hati dia sebenarnya dia sedang bersedih.

I know you.
and i love you too.




key baiiii~~~~

Assalamualaikum...tak jawab dosa, kalau jawab sayangggg...

:P



Thursday, March 12, 2015

Abah

Abah,
aku tahu sepanjang hidupmu, banyak sangat perkara yang menguji, walau aku hanya menatap matamu, tak apa..ia dh cukup membawa pengertian bahawa engkau sudah tak sekuat dahulu.
Aku tahu, rambutmu yang semakin memutih itu menandakan usiamu semakin bertambah. Aku tahu penat lelah deritamu. Aku mengerti setiap langkah dan ucapanmu itu. Aku tahu, betapa engkau bersusah payah untuk besarkan kami adik-beradik. Bagi aku, engkau dah laksana kesemua tanggungjawabmu itu. 

Sepanjang hidup aku bersamamu, engkau begitu baik dan penuh adab. Aku tak pernah melihat engkau keluar malam2 untuk bersama kawan2 untuk minum atau makan. Ye, tak pernah. Aku tak pernah lihat engkau ada tak berpuas hati pada seseorang. Semua orang engkau bersangka baik. Ya Allah..lembut sungguh hatimu. Aku pun belum pasti boleh menjadi sepertimu.

Telah engkau ajari aku sepenuhnya dalam ilmu agama. Aku tak pernah melihat engkau melewatkan solat. Sebolehnya, solat adalah yang pertama dalam hidupmu. Dengan isterimu, engkau selalu berlembut. Aku tak pernah dengar engkau bercakap kasar dengan Ma. 

Aku tak tahu kenapa, tapi engkau sangat luar biasa. Dan aku sangat sayang padamu. 

Abah, 
saja aku tulis ini...sebab tetibe aku rasa Rindu... 

Moga kita menjadi hambaNya yang taat dan patuh akan perintahNya.
Moga kita akan sama-sama berkumpul semula di syurgaNya suatu hari nanti.
Ya Allah,
Anugerahkanlah kepada kami akan rahmatmu,
Berkati kami,
Perbaiki akhlak kami,
Perelokkanlah perbuataan kami,
dan kurniakanlah kami akan petunjukMu di sepanjang hidup kami.

ahh, sedih! kbai!
:'(
sobss




Thursday, March 5, 2015

It's Friday, Again.

Assalamualaikum, jummat yang penuh dengan barokah. Alhamdulilah, atas segala nikmat yang Allah berikan kepada kita. Sehingga kini, Dia Yang Maha Kaya masih memberikan kecukupan atas setiap rezeki yang di catukan untuk setiap hamba-hambaNya. Marilah kita sentiasa bersyukur di hati, dengan merasai kecukupan atas segala yang ada pada diri kita. Allah ada berfirman, jika kita bersyukur, maka Dia akan tambahkan lagi. Suka kan?

=)
Petikan dari tausiyah Habib Ali Zainal Abidin :-

"Sedikit kamu bersyukur lebih baik daripada banyak (tapi) kamu tak mampu nak pikul.. Siapa yang tahu rahasia yang terbaik untuk kita?.. Allah SWT..”

اللهم صل على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم


Marilah kita perbanyakkan selawat atas nabi muhammad sollallahu alaihi wassalam. Rindu kan kita untuk bertemu dengan kekasih Allah ini. Mendengar kisahnya sudah cukup untuk membuatkan hati kita basah. Moga kita tergolong dalam kalangan mereka yang mendapat syafaat dari nabi muhammad sollallahu alaihi wassalam. Rindu untuk bertemu dengan baginda. Rindu. Mulianya baginda, atas setiap cerita yang didengar di telinga ini, tiada satu pun kisah yang membuatkan kita tidak teruja.

Ya Allah, kuatkan aku tempuhi hari di hadapan. Kukuhkan langkah kaki ini. Sabar. Allah ada. :')

Di bawah ini ada satu kisah yang cukup menarik hati saya. Selamat membaca, lihatlah sejauh mana sifat tawadduk kita...jauh lagi...Allahu Allah.



Diceritakan oleh Habib Ali Zaenal Abidin di kuliahnya mengenai seorang pemuda yg tawadduk.
Dikatakan setelah bertahun-tahun menuntut ilmu seorang pemuda menyatakan hasrat kepada ayahnya untuk mengajar akan ilmu yang telah beliau pelajari akan tetapi dihalang oleh ayahnya.
Akan tetapi ayahnya menyuruh pemuda itu untuk pergi ke pasar mencari orang yang lebih rendah kedudukan daripada dirinya..Maka pemuda itu pergi ke pasar dan mencari seseorang yang lebih jahil dari dirinya.
.
Akhirnya beliau menjumpai lelaki tua yang sedang memegang botol arak, lalu tibanya waktu solat seluruh penduduk di pasar pergi ke masjid menunaikan solat. Sekembalinya dari solat, pemuda itu mendapati lelaki tua itu masih memegang botol arak dan juga tidak menunaikan solat. Berkata di dalam hatinya pasti ini lebih jahil dariku.
.
Sebelum mendekati lelaki tua itu terdetik di hati pemuda itu mengatakan lelaki tua ini jauh lebih tua dari aku, dia telah islam dulu sebelum aku, mungkin saja ini baru hari pertama melakukan dosa sedangkan mungkin bertahun-tahun sebelumnya dia melakukan amal kebaikan. Jika beliau meninggal mungkin timbangan pahalanya lebih berat daripada dosanya. Pemuda itu meninggalkan lelaki tua itu dan teruskan mencari.
Akhirnya pemuda itu bertemu dengan seekor anjing dan berkata pasti saja aku lebih mulia dari anjing ini, anjing ini tidak berakal. Lalu terdetik dalam hatinya di Yaumal Mahsyar kelak, aku akan disoal di hadapan Allah ﷻ tetapi anjing ini tidak,manakala aku akan dihisab oleh Allah ﷻ tetapi anjing ini tidak, aku akan melintasi titian sirat tetapi anjing ini akan hilang begitu sahaja menjadi debu.
Andai aku gagal melintasi titian sirat nescaya diriku lebih hina dan anjing ini lebih mulia daripada aku..Beliau pulang ke rumahnya ditanya oleh ayahnya "Kamu sudah jumpa orang yang jahil dari kamu..?" kata pemuda itu "Tidak, aku tidak jumpa seorangpun yang jahil daripada aku melankan aku merasa diriku lebih jahil dari orang lain.
Kata bapanya "Sesungguhnya kamu telah masuk kepada pintu Tawadduk, keluarlah untuk memberi ilmu yang bermanfaat kepada masyarakat.
Wallahualam

                                                                            Al-Sobru