Friday, April 20, 2018

Mensyukuri Nikmat Allah

"Tuhan..
segalanya telah Engkau berikan
tetapkan saja hatiku
maaf ku selalu terlupa
mensyukuri semuanya

tanpa Kamu, siapalah aku
tanpa aku, tetap saja Kau sempurna
dan satu, terangilah hatiku"




 ‘Umar said, “I heard the Messenger of Allah, may Allah bless him and grant him peace, say, ‘If you were to rely on Allah as He should be relied on, He would provide for you as He provides for the birds. They go out early in the morning hungry and return in the evening full.’” – Narrated by at-Tirmidhi and he said, “Hadith Hassan.”









Jika kita bersyukur dengan apa yang ada, pasti Allah akan tambah lagi. Selalu kita dengar ayat-ayat ini dari sahabat2 kita bukan? Namun, sejauh mana kita betul-betul syukur dengar nikmat yang sekarang. Pandang pada diri, dan tanya hati kita sendiri. Sebenarnya yang membuatkan kita kurang syukur dengan apa yang ada ialah kerana kita selalu compare hidup kita dengan orang lain. Kenapa nak compare hidup kita dengan orang lain sedangkan Allah telah tentukan ujian seseorang itu lain2. So, mulai sekarang, cuba lihat orang yang di bawah kita jika kita rasa apa yang kita mahu, kita xdapat. Dari situ kita akan lebih bersyukur dengan apa yang ada. 

Kalau kita rasa, kita ini banyak sgt ujian, cuba tgk orang lain yang masih belum makan lagi harini.
Kalau kita rasa, kita ini xkaya2, cuba tgk mereka yang hanya mampu berjalan kaki.
Kalau kita rasa, kita ini hanya mampu makan nasi putih shja, cuba tgk mereka di Syria hanya mampu makan sisa-sisa makanan shja.

Allah Ya Razaq, Allah Yang Maha Memberi Rezeki, sungguh banyak rezeki yang Engkau kurniakan pada kami ini, cuma kami yang kurang bersyukur. Jadikan kami dalam kalangan orang-orang yang bersyukur di akhirat kelak.  

:)


Monday, February 5, 2018

Kembali pada Allah.


Kita pandang pada langit,
Luas sangat kita nampak,
Kita rasa tenang melihat langit yang biru,
Bila pandang lagi sekali,
Kita terkenang dosa-dosa kita,
Dosa yang banyak sangat kita buat pada Allah,

Tapi Allah sangat baik pada kita,
Akan sentiasa ada pengampunan dari Allah,
Jika kita istighfar dan bertaubat,

Sejahat mana pun kita,
Seteruk mana pun dosa kita,
Allah tetap membuka pintu taubat-Nya pada kita,

Cuma kita yang malas untuk bertaubat,
Leka dengan dunia,
Seronok dengan alam dunia ini,
Lantas kita lupa untuk kembali pada Allah,

Sedangkan alam akhirat itu adalah kekal,
Malah kita hanya tinggal sementara sahaja di sini,
Kita akan tinggalkn kesemua keseronokan yang kita ada di dunia ini,
Kita tak akan bawa apa-apa pun harta benda di dunia ini,
Cuma amalan kita sahaja yang di bawa di sana nanti,

Apa yang kita perlu persoalkan diri kita sekarang,
Cukup ke amalan kita sekarang?
Apa je yang kita nak bawa nanti,

Lihatlah diri kita sendiri,
Kerana orang lain x mampu untuk menilai kita,
Melainkan diri kita sendiri,

Pernah x kita bayangkan,
Bagaimana kita nanti bila sudah tiba saat kematian kita,
Moga kita sentiasa muasabah diri sebelum terlambat,
Kerana setiap nafas kita sangat bernilai untuk kita bertaubat.




Sunday, April 9, 2017

Patahnya sebelah sayap

Assalamualaikum sahabat yang dikasihi oleh Allah sekalian. Lamanya saya tinggal untuk menulis di blog nie. Alhamdulilah, Allah masih lgi gerakkan hati untuk terus menulis walaupun tidak banyak pun input yang saya ada. Tapi diharap apa yang ada ini sedikit sebanyak dapat dikongsi dengan sahabat semua. Jadi, harini saya nak kongsi sedikit cerita yang berlaku dalam kehidupan seharian dan apa yang saya alaminya sendiri. Sepertimana kita semua tahu, bahawasanya solat itu merupakan tiang agama islam. Solat ni kn merupakan perkara basic yang kita perlu laksanakan sebagai orang islam. Macam mane ea nk cakap..Bagi saya kan, solat ni benda yang paling penting yang kita perlu utamakan. Kalau kita tinggal solat, maknanya kita telah ingkar perintah Allah, dan kita juga telah tinggal dan lari dari suruhan Allah. Senang cerita la kan, cuba bayangkan kalau kita pergi kerja dan kita di bayar gaji setiap bulan macam biasa, tpi dalam diam sebenarnya kita nie langsung tak buat kerja pun. Kiranya kita ni makan gaji buta. Asyik keluar je kerjanya, keluar makan la, keluar g beli barang la, keluar g bank la, dan banyak sgt la urusan dia yang lain tue time waktu kerja. Kau rasa BOSS kau akan marah tak kalau kau tak buat kerja langsung tapi tiap2 bulan gaji kau dibayar macam biasa. Aku rasa siap2 hari bulan nanti kau pun kena buang kerja.

Haaa, macam tu la dgn solat juga. Cuba bayang Allah dah bagi macam2 nikmat untuk kita tau. Nikmat sihat anggota badan, nikmat dapat makan dan minum, nikmat dapat bergerak dan macam2 nikmat lagi. Tapi sanggup ke kau tinggalkan solat?? Ya Allah, tak tahu la nak cakap apa kn. Tapi tu la yang saya rasa bila tahu ada juga kawan2 disekeliling yang tak solat. :( sedinya tu rasa macam nak menangis kat situ jgk time tue. Mengapa ye awk2? Kenapa tak solat. Susah sangat ke nk luang masa dalam 5-10 minit untuk solat sekejap. Allah bagi pinjam kt kita 24jam dalam sehari. Kita guna 24jam tu utk keseronokkan kita je kann. Mana masa untuk Allah?? Cuba ye kawan2. Bagi yang belum solat tu, tolong lahh..solat lah. Sebab peritnya untuk kita menanggung di akhirat nanti kawan2 dan kita tak akan mampu untuk tanggung dosa-dosa itu.

Saya sendiri pun rasa malu dengan diri sendiri sebab payah sangat untuk khusyuk dalam solat. Tapi tiap2 hari saya cuba untuk khusyuk dalam solat dan moga2 Allah terima setiap solat kita. Kadang2 rasa jgk berdosa dgn diri sendiri, sebab xmampu untuk tegur depan2 dgn kwn2. Rasa macam tak terkeluar dari mulut ni untuk tegur mereka. :( Semoga Allah membuka hatimu sahabat. Dan semoga Allah memberikan istiqomah kepada saya dan juga sahabat yang lain. Solatlah seperti itu merupakan solat terakhir kamu. Moga Allah memberi hidayah kepada kita semua untuk terus berada dalam keredhaanNya. Ingatlah, kalau kita tinggalkan solat nie kan,bermakna patahnya sebelah sayap kita. Haaa, ni bukan macam drama cinta dalam patahnya sebelah sayap tu tauu. Tapi cinta antara kita dengan Allah subahanallahu taala.

-Siapalah kita, tanpa Allah disisi.-
(10/4/2017)

Mohon doa dari sahabat semua untuk saya. Semoga Allah sentiasa permudahkan urusan kita semua. Walau dimana awak berada, kita sentiasa memandang langit yang sama. :')
Rindu~
Bai bai



Thursday, June 23, 2016

Rezeki Allah itu dari arah yg tidak disangka-sangka.

Assalamualaikum, lamanya x menulis di sini. Terasa diri  ini seolah-olah lari dari kehidupan menulis. Sebetulnya, saya sangat sangat merindui untuk menulis di sini setiap hari. Tapi apakah daya, masa sangat pantas berlalu. Berlalu dengan begitu cepat, dan akan berlalu lagi dari masa ke semasa. Dan alhamdulilah, sekarang ini adalah bulan Ramadhan. Syukur Ya Allah, kerana masih panjangkn umur ini untuk terus bertemu dengan bulan yg penuh dgn kerahmatan. Setelah sekain lama habis sahaja study ini, saya banyak sangat belajar apa itu erti kehidupan sebenarnya. Di mana, seperti mana kebiasaan orang ramai di luar sana kn, of course lah after hbs stdy kite semua akan mula mencari kerja atau pun ada sesetengah orang sambung stdy lagi ( which is good depends on our own interest). Cakap bab kerja ini kn, ketahuilah bahawasanya kerja yg kita dpt itu adalah rezeki yg Allah anugerahkn pada kita.

Cuba pandang di segenap dunia ini, betapa ramai mereka yg sudah memiliki kerja dan betapa ramai juga mereka yg belum memiliki kerja. Diri saya sendiri pun sekrang, masih belum mendapat pekerjaan yg lagi. Siapa kata tak sedih?? Hanya Allah yg tahu. Sebenarnya, sy tidak lah terlalu memaksa diri sy untuk mendapatkn kerja, cuma adalah lah apply beberapa jobs. Cuma belum ada rezeki lagi sekarang ini. Alhamdulilah juga, di sebalik tiada kerja sekarang, Allah sebenarnya hadiahkn sy satu business sendiri. Saya happy dgn business sy sekarang, dan saya suka dgn business sy skrg. Jika diizinkn Allah, sy ingin memiliki kedai yg sendiri. Berkat di bulan Ramadhan yg mulia ini, moga Allah ambil kesemua doa-doa sy dalam simpanannya dan dimakbulkn satu per satu doa saya itu. Saya sabar dengan ujian ini, dan saya tahu Allah nak bagi yg lebih baik lgi pada saya di masa yg akan datang. Tapi saya sedikit kecewa, bilamana ramai orang2 di luar sana yg sibuk bertanya2kn soalan yg sama hampir setiap masa, dh kerja ke?? eh, belum dpt kerja lagi ke?? dyeorg mcm hemm...pelikss.Tak kisah kalau nk tnya tue, tpi soalan itu sering di tnya beberapa kali. Saya percaya pada rezeki Allah. Allah tak akan berlaku zalim pada hambaNya yg berdoa padaNya. Saya yakin pada Allah. Rezeki Allah itu ada di mana-mana sahaja. Pada saya, apa yg patut kita buat adalah berdoa dan terus berdoa kepada Allah. Apa yg kita ada sekarang, kita usahakn dgn sebaiknya, terus bergerak dgn apa yg kita ada sekrang dan jgn toleh belakang lgi. Ingatlah, tiada usaha yg sia-sia. Selagi kita taat pada Allah, Allah akan bantu kita.

Bersabarlah dalam hadapi kehidupan dunia, kehidupan kita terlalu singkat di dunia ini. Berbuatlah kebaikkn semampu kita. Sebanyak manakah amalan kita untuk kita bawa di kehidupan yg panjang di hadapan sana nanti. Sesungguhnya, kematian itu pasti akan tiba. Semoga Allah sentiasa merahmati kita semua. Tujuan utama kita adalah mecari redha Allah. Berdoalah dan terus berdoa.

Yakinlah teman dengan keajaiban doa ini. Bila kita sudah merasainya, kita akan tahu. :)

SALAM RAMADHAN TEMAN.
Tulus Ikhlas dari,
AKU.


Friday, December 11, 2015

Kamu di mana Sayang..

Wahai bidadari syurga,
Sungguh kamu benar2 memiliki hati yang tersangat suci. Walau kamu telah tiada di dunia ini, tapi masih terasa kehadiranmu di sini. Setiap nota-nota yang di tinggalkan, mengingatkan kembali bagaimana perjalananmu di sini. Tersangat menyentuh perasaan aku.

Wahai bidadari syurga,
Aku tidak akan pernah melupakanmu sayang. Tak akan pernah aku meninggalkan kenangan itu walaupan kita pernah bersua muka hanya seketika. Demi masa dan alam ini, cukuplah itu sahaja menjadi bukti betapa jujurnya kamu sayang dalam menegakkan agama Islam.

Tak pernah aku menemukan cacat cela di dalam dirimu, melainkan aku akan menjumpai kebaikan dan kebaikan di dalam dirimu sayang. Tenanglah engkau di sana. Kami di sini tersangat merinduimu.
Terkadang aku seolah mencari, di mana dirimu sayang...Indahnya perjalanan kehidupanmu. Tersangat tersusun dengan rapi oleh Yang Maha Perancang. Aku ingin berpimpin tangan bersamamu lagi.

Sehingga ketemu lagi Wahai bidadari syurga.
:(


Monday, September 7, 2015

Beri ruang pada hati untuk berfikir

Tuhan,
Demi masa yang singkat,
Hari-hari aku dilalui sama dengan kebanyakkan manusia,
Tanpa sedar,
Aku seperti asyik dengan kerja-kerja dunia,
Aku lalui waktu demi waktu,
Penuh dengan kesibukkan kerja aku,
Malam aku penuhi dengan ibadah pada Yang Esa,
Setelah itu,
Aku terus lagi menyambung kerja-kerjaku,
Terus dan terus sampai aku merasa penat,
Dan aku berehat dengan tidur.

Aku percaya pada diri,
Bahawa aku tidak lalai seperti mereka yang lebih sibuk bekerja di luar sana,
Aku sertakan solat duha pada setiap pagi,
Aku memohon keberkatan dari Tuhan Yang Memberi Rezeki,

Begitulah hari-hari aku,
Sampailah suatu masa,
Aku di khabarkan berita kematian saudaraku sendiri,
Maghrib itu,
Aku rasa sesuatu yang sukar untuk di bicarakan dengan tutur kata,
Aku istighfar pada diri,
Al-Fatihah.

Selang beberapa hari lagi,
Aku di khabarkan berita yang sama,
Satu lagi kematian saudaraku sendiri,
Al-Fatihah,
Saat ini,
Aku benar-benar merasa teguran dari Dia,
Aku sedar walau kita mencuba untuk tidak lalai dalam kesibukkan kerja,
Pasti terselit sedikit kelalaian itu,
Bila solat adakah hati aku ingat pada Dia,
Bila mengaji adakah hati aku benar-benar menghayati tafsir,
Bila ke surau adakah hati aku benar-benar mendengar tazkirah.

Bukan mata itu buta,
Tetapi hati di dalam dada.